Halloween party ideas 2015

Dengan Cocks Tim dan Aboa Ange, Reuters April 5, 2011 02:49
Abidjan - Pantai Gading Laurent Gbagbo sedang bernegosiasi persyaratan keberangkatan dari kekuasaan pada Selasa setelah serangan sengit oleh pasukan yang setia untuk menyaingi presiden yang didukung oleh PBB dan serangan udara helikopter Perancis.
Prancis mengatakan, pihaknya akan keluar cepat oleh Gbagbo, yang telah menempel berkuasa sejak menolak untuk mengakui dia kalah dalam pemilu presiden bulan November lalu untuk Alassane Ouattara, terjun bangsa terbesar di dunia kakao-tumbuh menjadi perang saudara baru.
"Kita berada di ambang meyakinkan dia untuk meninggalkan kekuasaan," kata Menteri Luar Negeri Prancis Alain Juppe parlemen di Paris.
Seorang juru bicara mengatakan Gbagbo incumbent adalah negosiasi persyaratan keberangkatannya berdasarkan pengakuan Ouattara sebagai presiden. Juru bicara itu mengatakan negosiasi tercakup jaminan keamanan untuk Gbagbo dan sanak keluarganya. "Jika semuanya berjalan dengan baik, kami akan segera deklarasi," kata Ahoua Don Mello Reuters.
Gbagbo dikatakan di Abidjan, dengan beberapa laporan media mengatakan dia berada di sebuah bunker bawah kediamannya.
pasukan Gbagbo menyerukan gencatan senjata setelah komprehensif outgunned pada akhirnya, dan Menteri Pertahanan Perancis Gerard Longuet mengatakan krisis di negara Afrika Barat bisa segera berakhir.
"Kami berada dalam situasi di mana segala sesuatu bisa diselesaikan dalam beberapa jam mendatang," kata Longuet sebuah konferensi pers.
Presiden AS Barack Obama meminta Gbagbo untuk mundur segera dan pejuang rangka untuk meletakkan senjata mereka.
Misi PBB di negara itu mengatakan pemimpin tentara Gbagbo itu meminta orang-orang mereka menyerahkan senjata mereka kepada pasukan PBB dan mencari perlindungan.
Selama seminggu terakhir, pasukan yang setia kepada Ouattara telah meluncurkan serangan besar pada benteng terakhir Gbagbo di Abidjan, perjalanan pulang kampanye mereka untuk mengusir dia.
Seorang saksi mata Reuters mengatakan pada hari Selasa yang tenang telah kembali ke daerah sekitar istana presiden setelah hari machinegun sengit dan berat senjata api.
Para penjaga perdamaian PBB di Pantai Gading kekuatan, yang didukung oleh militer Perancis, telah ditargetkan kemampuan senjata berat Gbagbo pada hari Senin dengan helikopter menyerang setelah warga sipil tewas dalam penembakan.
Serangan berpusat pada pangkalan militer di kota, tetapi juga pada peluncur roket "sangat dekat" ke kediaman Cocody Gbagbo's, kepala penjaga perdamaian PBB Alain Le Roy, Senin. "Sepertinya Gbagbo sedang berusaha untuk menegosiasikan jalan keluar. Apa yang dia dapat menawarkan adalah masalah lain... Posisi negosiasi jauh lebih lemah dari beberapa minggu yang lalu," kata Hannah Koep, Pantai Gading analis di Control konsultan yang berbasis di London Risiko.
Konflik mendorong harga kakao yang lebih rendah pada hari Selasa sebagai dealer bertaruh pada akhir yang cepat untuk memerintah Gbagbo dan kembalinya ekspor. gagal negara itu $ 2300000000 Eurobond naik sebagai serangan yang diajukan harapan untuk pembayaran.
FINAL PENYERANGAN
Di utara Abidjan, tubuh penuh peluru tergeletak di pinggir jalan raya utama dekat lingkungan sebagian besar pro-Gbagbo dari Yopougon, bukti pertempuran terbaru antara Ouattara dan pasukan Gbagbo, kata seorang saksi mata Reuters.
Sebuah pengangkut personel lapis baja didorong di jalan, masih di api, dan warga yang muncul dari rumah mereka untuk menemukan air mengatakan mereka telah mendengar machinegun dan berat senjata api sepanjang malam.
PBB hak asasi manusia kantor di Jenewa pada Selasa menyatakan keprihatinan atas pembunuhan puluhan warga sipil di Abidjan, di tengah laporan senjata berat yang digunakan di daerah-daerah berpenduduk.
Gbagbo telah menentang tekanan internasional untuk menyerah presiden setelah pemilu November lalu yang hasil UN-bersertifikat menunjukkan Ouattara menang, menolak hasil sebagai penipuan dan menuduh PBB bias.
Lebih dari 1.500 orang dilaporkan tewas dalam penyanderaan yang telah menghidupkan kembali 2002-3 perang saudara di negara itu, meskipun jumlah korban yang sebenarnya kemungkinan jauh lebih tinggi.
Beberapa ribu pejuang pro-Ouattara telah memasuki Abidjan dari utara pada hari Senin dalam sebuah konvoi transporter, pick-up terpasang dengan machineguns, dan 4x4s sarat dengan pejuang bantalan peluncur AK-47 dan roket - dalam sebuah "serangan terakhir".� Copyright (c) Reuters

Post a Comment

Powered by Blogger.