Halloween party ideas 2015


1 Desember 1961 oleh Nederland New Guinea (Dewan New Guidea) yang beranggotakan kaum terpelajar Papua dideklarasikan sebagai hari kemerdekaan Bangsa Papua. Oleh Seokarno, kemerdekaan bangsa Papua dianggap sebagai upaya Belanda untuk mempertahankan pengaruhnya diwilayah Asia. sehingga 19 Desember 1961 di keluarkan TRIKORA di alun-alun utara Yogyakarta.

Realisasi dari ini Trikora ini, maka Presiden Soekarno sebagai Panglima Besar Komando tertinggi Pembebasan Irian Barat mengeluarkan keputusan Presiden No. 1 Tahun 1962 yang memerintahkan kepada Panglima Komando Mandala, Mayor jendral Soeharto untuk melakukan operasi militer ke wilayah Papua (Dulu Irian Barat) untuk merebut wilayah itu dari tangan belanda.


akhirnya dilakukan beberapa gelombang operasi Militer di Papua dengan satuan militer yang diturunkan untuk operasi lewat udara dalam fase infiltrasi seperti Operasi Banten Kedaton, Operasi Garuda, Operasi Serigala, Operasi Kancil, Operasi Naga, Operasi Rajawali, Operasi Lumbung, Operasi Jatayu, Operasi laut adalah Operasi Show of Rorce, Operasi Cakra, dan Operasi Lumba-lumba. sedengkan fase eksploitasi dilakukan Operasi Jayawijaya dan Operasi Khusus (Opsus). melalui operasi ini wilayah Papua diduduki, dan dicurigai banyak orang Papua yang dibantai pada waktu itu.

Atas desakan Amerika, maka pada 15 Agustus 1962 belanda dan Indonesia menandatangni Persetujuan New York, tanpa ada keterlibatan wakil dari rakyat Papua. papua yang menjadi wilayah sengketa oleh Belanda di serahkan kepada PBB pada tanggal 1 oktober 1962 dibawah pemerintahan UNTA (Unites Nations Temporrary Executive Administratins) untuk mempersiapkan pelaksanaan Referendum di Papua.

berdasarkan kenyataan historis, 1 mei 1963 dinyatakan sebagai hari integrasi Papua kedalam Indonesia. Faktanya terjadi aneksasi terhadap suatu wilayah yang telah merdeka dan berdaulat sendiri. Maka dalam peringatan 1 mei sebagai hari integrasi Papua, kami Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) Menyatakan sikap Sebagai berikut:
1. menolak integrasi Papua ke dalam Indonesia
2. Berikan ruang Kebebasan dan Hak Menentukan Nasib Sendiri bagi Rakyat Papua.
    Menarik Militer (TNI/POLRI) Organik dan Non-Organik dari seluruh Tanah Papua.

Demikian pernyataan sikap Aliansi Mahasiswa Papua, Kami Juga Mengucapkan Selamat Memperingati hari Buruh sedunia 1 mei. Semoga perjuangan untuk mendapatkan hak-hak demokrasi rakyat Tertindas dapat terwujud oleh solidaritas yang lebih luas. terima kasih,
Salam pem,bebasan!

Yogyakarta, 1 Mey 2012


Roy 
Jubir

Post a Comment

Powered by Blogger.